May 5, 2015


Saya ini terhitung sudah lumayan lama tinggal di Bandung, sejak 2007 hingga sekarang. Dan mungkin bisa dikatakan hampir tiap hari untuk setahun terakhir ini selalu lewat Jalan Maulana Yusuf buat berangkat kuliah atau kerja. Tapi seumur-umur belum pernah mampir ke warung sate yang terkenal ini, yaitu Sate Maulana Yusuf. Sesuai dengan lokasinya di Jalan Maulana Yusuf No. 21 Bandung (Belakang Butik Dukomsel).

April 27, 2015


Kalau kamu adalah orang Jawa dan atau keturunan Jawa yang tinggal atau lagi main di Bandung dan kangen sama bakmi dengan citarasa Jawa yang khas, bisa banget mampir ke Bakmi Jowo DU 67. Salah satu penjual Bakmi Jowo khas Gunungkidul yang mantap rasanya, hehe.

Lokasinya di Jalan Dipati Ukur No. 67, tapi ga langsung di pinggir jalan, melainkan di ujung pertigaan dengan Jalan Multatuli, sebelah kiri jalan jika dari Dipati Ukur bawah. Agak nylempit dikitlah. Yang pertama kali ke sana pasti ga bisa langsung nemu, kayak saya ini. Padahal udah ga keitung berapa kali lewat Jalan Dipati Ukur.

Sebenernya saya sudah lama banget pengen ke sini, tapi baru sempet kali ini. Waktu itu lagi pengen makan siang sama Whe dan Doni yang lagi ngantor bareng di coworking space yang ada di kawasan Dipati Ukur juga.

April 17, 2015


Lanjutan dari kisah sebelumnya. Jadi setelah kami sampai di hotel, bagaimana caranya kami bisa numpang?

Di hotel itu untuk bisa naik lift dan masuk ke kamar harus pake kartu dengan kapasitas maksimal kamar 2 orang. Karena kami posisi bertiga maka kami masuk berdua dulu, satu nunggu di bawah. Setelah masuk kamar baru satu lagi jemput ke bawah buat berdua naik lift.

Dan ini diulangi juga ketika dua orang terakhir sampai hotel. Dan akhirnya satu kamar dipake buat berlima.

Langsung ngrampok air anget pula.

Astaghfirullah, penjahat banget ya? Maafkan kami, saat itu. hahaha.

April 15, 2015


Perjalanan ini termasuk salah satu perjalanan yang cukup banyak dramanya si. Mulai dari berangkat sampai baliknya, haha. Di awalnya udah ricuh di group WhatsApp soal jadi enggaknya, pas pesen tiket dan penentuan itinerary hingga klimaksnya ketinggalan paspor di Bandung padahal berangkat dari Jakarta. Untung ada yang berangkat dari Bandung, ckck. 

Selain perjalanan ke luar negeri pertama (saya), perjalanan ini juga termasuk dadakan dan cuma berempat, lanang kabeh, jan niat! :)) (WheKak Angsoph, Andit dan Saya)

Yang dua orang entah dari kapan udah beli tiket, yang dua sisanya baru beli H-1 bulan. Alhasil kami bertolak dari bandara Soekarno - Hatta di hari yang sama dengan maskapai dan jam keberangkatan yang berbeda. Tiba di Changi Airport tentunya berbeda pula.

Sebelum berangkat tentunya persiapan bekal dulu dong, yaitu uang Dollar Singapura sama Ringgit Malaysia. 

April 13, 2015


Minggu lalu saya menghabiskan paruh akhir minggu di Jakarta. Ga seperti biasanya, kali itu saya diajakin nginep di daerah Tebet, tempatnya mahasiswa yang lagi magang di Wavoo, haha.

Nah, karena rumah CEO Wavoo juga di Tebet maka saya dan CTO Wavoo bisa nebeng ke sana. Alhasil jadi pengen makan bareng dan direkomendasikanlah Sop Kaki Kambing yang konon katanya terkenal di daerah Tebet ini. Namanya Sop Kaki Kambing Estu Rame. Biasanya yang bikin warung dengan nama-nama kayak gini orang Jawa ujung-ujungnya, ya ga?

Lokasinya di Jalan Tebet Barat Dalam Raya No. 118. Khasnya si pake tenda oranye (cari aja yang kayak gambar di atas, heheu), ga terlalu besar tapi yang mau beli ruame banget, bahkan katanya udah ada yang antri sebelum warungnya buka. Istimewa. Siap-siap aja antri sekitar 15-30 menit sebelum makan, heheu.

April 9, 2015


Setelah beres menikmati Cui Mie ada satu celetukan dari Nashir kalau ga salah. 

Eh, paralayang aja yuk besok.

Sontak beberapa dari kami saat itu langsung memasang muka mikir + pengen, haha. Ya emang (kalau saya) seumur-umur belum pernah paralayang, dan ditawari kesempatan yang langka ini.

Setelah melalu pertimbangan yang cukup panjang, akhirnya diputuskanlah untuk main paralayang sebelum kita ke Museum Angkut.

Pagi harinya kami langsung berangkat dari Joyo, Dinoyo dengan sewa motor terlebih dahulu di deket rumah Nashir (pas banget ga tu, udah ada transit rumah temen, deketnya ada sewa motor) menuju ke Batu dilanjut ke Gunung Banyak. 

Iya, lokasi paralayangnya di Gunung Banyak dengan ketinggian 1315 MDPL. Katanya si lebih tinggi 300 meter dari wahana paralayang lain yang ada di Bogor. 

Untuk sampai ke lokasi bisa menggunakan motor sampai atas. Kalau dari arah Kota Malang langsung saja menuju Kota Batu dan langsung menuju Kabupaten Malang, nanti di sisi jalan biasanya udah bisa lihat payung-payung besar yang beterbangan, nah alangkah baiknya nanya warga sekitar saja setelah itu, hehe.

April 7, 2015


Awal bulan Februari lalu saya akhirnya ke Malang lagi setelah sekian lama, terakhir tahun 2012 kalau ga salah. Salah satu yang paling diinget adalah makan tahu campur, itu gara-gara abis dari Coban Rondo sama Jatim Park 2 jadinya enak banget. Kalau dulu cuma berlima, kali ini kita berbanyakan karena bakal ke nikahan Reli & Ikhsan di Kediri. Ada si Adi, Riezan, Iki, Feby, Cirul dan tuan rumah Nashir. 

Salah satu hal yang enak di Malang adalah ada rumahnya si Nashir buat transit, temen kuliah sejak 2007, temen kosan sejak tahun 2010 dan akhir-akhir ini temen buat mesen pake mtix, hahaha.

Sebenernya kami ingin merasakan salah satu khazanah kuliner Malang, yaitu Pecel Kawi. Tapi sayangnya udah ga ada lagi, ternyata hanya jualan pas siang hari, dan kami nyarinya pas udah malem. Akhirnya kami muter-muter bentar di Jalan Kawi berbeloklah ke salah satu warung Cui Mie ini. Namanya Hot Cui Mie, lokasinya di Jalan Kawi juga.

April 6, 2015


Halo Mbak Medina Kamil, perkenalkan nama saya Arif Setiawan mbak. Saya emang bukan siapa-siapa mbak, cuma follower twitter sama instagramnya mbak sejak jaman kapan tahun, mungkin sejak pertama mbak muncul di Jejak Petualang. Mungkin yang kayak gini bisa dikatakan sebagai fans ya? haha.

Pertama kali saya lihat langsung Mbak Medina itu pas ada acara di kampus, itupun mbak di panggung dan saya cuma peserta yang duduk di kursi penonton sambil curi-curi foto dikit, haha.

Beda dengan mbak yang sudah melanglangbuana keliling Indonesia, saya mah cuma orang yang bisa jalan saat weekend dan kerja saat weekdays yang kebetulan suka sama gunung, pantai dan tetek bengek yang hampir sama dengan apa yang mbak lakukan, kecuali sama ular dan atau binatang-binatang lainnya, saya ndak seberani itu. Sama kucing aja saya jiper, haha.

April 5, 2015



Saya sebenernya punya sekumpulan temen yang dinamakan The F30. Temen-temen yang paling gampang buat diajak berpetualang dan mendaki gunung, ciye berpetualang :)). Dinamakan seperti itu karena markasnya di rumah Blok F No. 30, daaan udah terlalu sering kita malem mingguan bareng, bisa cek hestek #MalmingF30 di Instagram. Ga usah buka! Kayak penting aja :)). 

Setelah beres makan di Bakso Barbel, rencananya kami mau ke Lawangwangi Creative Space, yang lokasinya di daerah Dago Giri. Jika dari arah Jalan Juanda, setelah Terminal Dago nanti ada percabangan ke atas (kanan) dan ke bawah (kiri). Ambil yang ke arah kiri, karena yang ke kanan adalah menuju Dago Pakar. Ikutin aja jalannya sampai ada tulisan Lawangwangi.

Sebelum langsung ke sana kami sempat berhenti dulu di markasnya Whatever Indonesia di deket Dipati Ukur buat meninjau tempat yang mungkin rencananya mau disewa buat kantornya Walesa dan timnya. Sambil nunggu Bagas dari Jakarta yang dijemput sama Angga. Officially malem minggu kala itu jadinya Malming F30 and friends, apeeuuu, haha.


Pertengahan bulan Desember tahun lalu (ternyata udah lama, haha). Saya dan Kak Gema dapet invitation buat ikutan Tech Talk Pertama yang diadakan oleh Tokopedia, salah satu startup legendaris Indonesia karena dapet funding sekitar 1 T. Tentunya kami adalah perwakilan developernya Wavoo, heheu.

Acaranya diadakan di kantornya Tokopedia, di daerah Kebon Jeruk, Jakarta Barat.

Karena namanya Tech Talk maka yang dateng adalah para technical guy dari berbagai perusahaan. Materinya juga tentang hal-hal yang cukup teknis.